“Ketika orang-orang yang durhaka kepada Allah tidak mampu menjawab pertanyaan dari malaikat, lalu ia dipukul dengan gada besi hingga ia menjerit dengan teriakan yang sangat keras… didengar oleh semua makhluk Allah, kecuali Jin dan Manusia,” (HR. Bukhari dan Muslim).

Kebenaran Al Quran(proses penciptaan Manusia)


Alqur’an telah berbicara tentang pertumbuhan janin di dalam perut ibu fase demi fase, padahal janin dan pertumbuhannya tidaklah terlihat dengan mata kepala dan tidak mungkin juga dijelaskan hanya dengan duga dan kira. 

Dulu orang mengira bahwa janin itu sudah terbentuk bayi dengan sempurna dari awal, lalu tumbuh sedikit demi sedikit sampai berumur sembilan bulan kemudian dilahirkan. Mereka tidak mengetahui kalau janin melewati beberapa fase sebagaimana yang diuraikan oleh Alqur’an. Mereka baru mengetahuinya setelah turun Alqur’an al-Karim.

Setelah manusia menemukan alat – alat pemeriksaan modern, barulah mereka bisa melihat dan mempotret fase – fase pertumbuhan janin di dalam perut. Hasilnya sangatlah mencengangkan orang – orang di luar Islam, karena sesuai dengan apa yang di sebutkan Alqur’an al-Karim.
Berikut ini untaian ayat – ayat Allah yang berbicara tentang kebenaran ini:

Allah ta’ala berfirman : 

ذَلِكَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ الْعَزِيزُ الرَّحِيمُ . الَّذِي أَحْسَنَ كُلَّ شَيْءٍ خَلَقَهُ وَبَدَأَ خَلْقَ الْإِنْسَانِ مِنْ طِينٍ . ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُ مِنْ سُلَالَةٍ مِنْ مَاءٍ مَهِينٍ . 

“Yang demikian itu ialah Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah.Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina (air mani). (assajdah :6 – 8)

Allah ta’ala juga berfirman :

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظَامًا فَكَسَوْنَا الْعِظَامَ لَحْمًا ثُمَّ أَنْشَأْنَاهُ خَلْقًا آَخَرَ فَتَبَارَكَ اللَّهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِينَ 

“ Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik” (Al-Muminun :14)
Alqur’an telah menyebutkan enam fase terbentuknya janin, yaitu :
Fase Pertama : Awal Penciptaan dari Sulalah ( Saripati Mani) 

Alqur’an menguraikan bahwa janin tidaklah diciptakan dari seluruh mani (sperma) yang keluar dari seorang laki – laki, tapi hanya dari bagian kecilnya saja. Ini baru diketahui oleh manusia sekarang melalui penelitian – penelitian.
Orang dahulu mengira manusia diciptakan dari semua mani. Tapi Allah Ta’ala menjelaskan hal yang berbeda dengan yang mereka kira. Allah menjelaskan bahwa manusia diciptakan 
“ dari saripati air yang hina (air mani)”. Manusia bukan diciptakan dari seluruh mani yang keluar dari suami – istri, tapi hanya dari bagian yang sangat halus. Itulah yang dimaksud dengan “ Sulalah”

Ibnu Mandzur rahimahullah menjelaskan : “Kata السَلُّ( dimana kata Sulalah berasal dari kata ini) artinya mencabut sesuatu dan mengeluarkannya ( untuk memisahkan) dengan lembut.( Lisanul ‘Arob 11/338)

Imam Assyaukani rahimahullah berkata : “ (جَعَلَ نَسْلَه) arti Naslahu adalah Dzurriyyatahu ( keturunannya), Dzurriyah ( keturunan) disebut Sulalah karena dia memisahkan diri dari asal (pokoknya)” ( Fathul Qodir : 4/ 355)

Dan Imam Arrozie rahimahullah berkata :
” Firman Allah Ta’ala ( ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُ مِنْ مِنْ مَاءٍ مَهِينٍ ) menurut tafsir yang pertama jelas, karena Adam asalnya dahulu dari tanah, dan keturunannya dari saripati air yang hina yaitu nutfah ( air mani )”

Dan Ibnu ‘Aasyur berkata :” Kata النسل) ) artinya anak – anak dan keturunan, dinamakan Nasl karena dia memisahkan diri, yaitu memisahkan diri dari asalnya (pokoknya)”.

Nutfah atau mani ( yang dengannya terbentuk janin) dinamakan Sulalah sebagaimana tersebut dalam ayat karena dia terpisah dari laki-laki. Maka firman Allah : (مِنْ مَاءٍ مَهِينٍ) adalah penjelasan dari kata (سُلَالَةٍ) dan huruf (مِنْ) adalah huruf bayaniyyah (penjelas). Jadi Sulalah adalah air yang hina ( yaitu mani) Inilah hal yang jelas dan sudah diketahui banyak orang.

Tapi pada ayat di atas mengisyaratkan suatu pengetehuan yang hanya diketahui pada zaman sekarang bahwa terbentuknya janin tergantung pada Nutfah.Adapun yang selain Nutfah, maka itu hanyalah sisa. Maka Sulalah yang terbentuk dari mani itulah yang disebut 
Nasl (bakal keturunan) bukan seluruh mani.

Dan menurut riset yang telah diteliti oleh para ahli sekarang, bahwa manusia itu tercipta dari satu sperma saja. Itu sangat sedikit sekali bila dibanding dengan sperma yang keluar dari laki-laki yang mencapai jutaan sperma.

Dan kata 
“ Sulalah “ adalah kata yang paling tepat dan cocok untuk menggambarkan proses terbentuknya janin ini, karena satu dari jutaan sperma ini bergerak menuju ke rahim untuk membuahi ovum dari wanita.

Tidaklah diragukan lagi, semua ini menguatkan bahwa perkataan ini (Alqur’an) bukanlah perkataan manusia, tapi perkataan Tuhan manusia, karena realita seperti ini hanya baru diketahui oleh manusia sekarang, pada waktu alat-alat ilmu kedokteran sudah modern. 




Fase Kedua : Fase ‘Alaqoh ( Segumpal Darah )

Allah berfirman : 

ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةَ عَلَقَةً 

“ Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah ( ‘Alaqoh )” ( al- Mukminun :14 )

‘Alaqoh berarti juga nama dari binatang kecil yang hidup di air dan di tanah yang terkadang menempel di mulut binatang pada waktu minum di rawa – rawa (yaitu sebangsa lintah ).

Bentuk janin pada fase ini sangat mirip sekali dengan binatang lintah tersebut. Bahkan kalau keduanya difoto bersamaan, niscaya manusia tidak akan bisa membedakkan bentuk dan gambar keduanya.

Tidaklah diragukan lagi bahwa hal seperti ini tidak mungkin diketahui manusia dengan sendirinya tanpa menggunakan alat. Ini menguatkan bahwa Alqur'an bukan buatan manusia, tapi Dia berasal dari Pencipta manusia yang mengetahui yang samar dan tersembunyi.

Ibnu Mandzur rahimahullah berkata :
“ ‘Alaqoh adalah binatang kecil yang ada di air yang menghisap darah, jamaknya ‘Alaq” dan berkata juga :” Binatang merah kecil, ada di air, terkadang menempel di badan dan menghisap darah” ( Lisanul ‘Arab : 10/261 )

Fairuz Abadi rahimahullah berkata :” ‘Alaqoh adalah binatang kecil yang berada di air yang menghisap darah”. ( al-Qamus al-Muhith :1/1175 )

Perkataan para Ahli tafsir terdahulu semuanya sama dan tidak keluar dari penafsiran ahli bahasa. Adapun sebagian Ahli tafsir zaman sekarang telah mengisyaratkan apa yang sesuai dengan penemuan – penemuan di zaman sekarang.

Ibnu ‘Asyuur , ahli tafsir masa kini berkata :
”Termasuk dari Mukjizat Alqur'an tentang keilmuan adalah penamaan janin fase ini dengan nama ‘Alaqoh. Itu adalah penamaan yang sangat bagus dan serasi, karena telah diteliti bahwa bagian kecil yang terbentuk dari Nuthfah (yaitu ‘Alaqoh ) dia punya daya hisap yang kuat yang menghisap darah dari ibu, karena dia menempel di urat – urat yang ada di rahim ibu, dimana darah disuplai kepadanya. Dan ‘Alaqoh adalah segumpal darah yang membeku ”. ( at-Tahrir wat Tanwir 1/2821 )

Fase Ketiga : Fase Mudghah ( Segumpal Daging )

Allah Subhanahu Wata'ala berfirman : 

فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً 

“ Lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging” ( al- Mukminun :14 )


Mudghah adalah seukuran apa yang ditelan oleh mulut seseorang. Kalau seseorang mengambil sepotong adonan kue, kemudian ia gigit dengan mulutnya dan diletakkan di depannya dan diambil gambarnya, lalu ia mengambil gambar janin pada fase Mudghah dan diletakkan di sampingnya, pastilah dia tidak bisa membedakan antara keduanya. Bahkan bekas gigitan pada adonan persis seperti Mudghah pada janin.

Penggambaran janin pada fase ini dengan Mudghah, dan bahwa dia mirip dengan sepotong adonan dengan sangat akurat, dan tidak mampunya manusia menggambarkan hal ini tanpa alat, ini menguatkan bahwa Alqur'an bukan buatan manusia, tapi dari Tuhan Pecipta manusia.

Fase Keempat : Muncul dan Tumbuhnya Tulang

Allah Subhanahu Wata'ala berfirman : 

فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظَامًا 

“Dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang” ( al- Mukminun :14 )

 Par ahli dan spesialis dalam bidang medis telah menyimpulkan bahwa tulang itu muncul sebelum daging sebagai penutupnya. Setelah itu barulah muncul daging. Ini hanya baru diketahui oleh para ahli pada zaman sekarang, itu pun dengan bantuan alat – alat fotography.Ini menguatkan bahwa Alqur'an bukan buatan manusia, tapi datang dari Tuhan Pecipta manusia.


Fase Kelima : Pembungkusan Tulang Dengan Daging
 

فَكَسَوْنَا الْعِظَامَ لَحْمًا 

“Lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging”( al- Mukminun :14 )

Allah Ta'ala menjelaskan bahwa Dia membungkus tulang dengan daging. Didahulukannya penciptaan tulang sebelum daging, itu karena daging butuh kepada tulang untuk menempel padanya. Maka tulang mesti sudah ada sebelum daging.

Ini mungkin bisa jelas kalau kita lihat orang membangun rumah dengan beton dan besi. Dia mulai dengan meletakkan besi, kemudian ia tuangkan beton ke besi itu, maka tersusunlah beton itu di atas besi.

Fase Keenam : Perubahan Janin ke Bentuk yang Lain

Allah Ta'ala berfirman : 

ثُمَّ أَنشَأْنَاهُ خَلْقًا ءَاخَرَ 

“Kemudian Kami jadikan Dia makhluk yang (berbentuk) lain” ( al- Mukminun :14 )


Di sini ada sesuatu yang unik sekali yang tidak diketahui kecuali dengan alat photograpy zaman sekarang.
Para ahli dan spesialis janin menemukan dengan alat tersebut bahwa janin – janin hewan bentuknya bengkok secara terus – menerus sampai waktu kelahiran, dan bentuk seperti ini akan terus ia bawa dalam hidupnya, kecuali manusia. Karena manusia, setelah sempurna bentuknya pasca fase pembungkusan tulang dengan otot, dia akan lurus punggungnya dimana sebelumya bengkok bagaikan bulan sabit.

Dr. Ahmad Hamid Ahmad berkata :
“ Bersama dengan berakhirnya pekan ketujuh, panjang Mudghah sudah mencapai 8 – 16 milimeter”

Termasuk yang membedakan pada periode ini adalah : bahwa bentuk tulang berbentuk bengkok menyerupai bulan sabit, kemudian mulai berubah lurus dan tegap. Di tambah lagi ada sesuatu yang membedakan janin dengan makhluk hidup yang lain, yaitu sempurnanya bentuk tubuh pada pekan kedelapan.

Dari sini jelaslah detailnya firman Allah Subhanahu Wata'ala : 

ثُمَّ أَنشَأْنَاهُ خَلْقًا ءَاخَرَ

“Kemudian Kami jadikan Dia makhluk yang (berbentuk) lain”

Dan ini menguatkan bahwa Alqur'an benar – benar dari Allah Subhanahu Wata'ala.

Adapun para Ulama tafsir terdahulu, tafsir mereka tentang ayat ini berbeda – beda.
Ini diringkas oleh Imam al-Qurtubi rahimahullah, beliau menjelaskan :
“ Orang – orang berbeda pendapat tentang arti “Kholqon akhor ( makhluk yang berbentuk lain )”
Ibnu Abbas, as-Sya’bi, Abul ‘Aliyah, ad-Dhahhaq dan Ibnu Zaid rahimahumullah berpendapat : “yaitu peniupan ruh kadalam janin yang sebelumnya adalah benda mati”.
Riwayat lain dari Ibnu Abbas radiyallahu 'anhu :”yaitu keluarnya janin kedunia”.
Qotadah rahimahullah berpendapat :” yaitu beda tumbuh rambutnya”
Ad-Dhahhaq rahimahullah dalam riwayat lain berpendapat :” Keluarnya gigi dan tumbuhnya rambut”
Mujahid rahimahullah berpendapat :”Sempurna masa mudanya” dan ini diriwayatkan dari Ibnu Umar radiyallahu 'anhu.

Tapi yang benar bahwa maksudnya adalah umum untuk ini dan itu, baik berfikir memahami, berlatih, belajar smpai dia mati” ( Tafsir Qurtubi 12/108 )

Penyebab berbedanya tafsir ulama dahulu dengan tafsir sekarang adalah bahwa ulama dahulu mereka bersandar kepada makna bahasa yang menunjukkan tentang hal yang ghaib. Dan itulah kemampuan mereka. Adapun zaman sekarang, mereka bersandar kepada makna bahasa beserta meneliti sesuatu yang dibahas oleh ayat. Maka terbukalah kekayaan yang terkandung di dalam Alqur'an yang bisa menguatkan bahwa Dia benar dari Allah Subhanahu Wata'ala. Wallahu A’lam 



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan KOmentar Dengan Baik Dan Sopan .

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More